Baun Bedeng Bata Mak

Sebuah persembahan untuk ibu; Selamat Hari Bahasa Ibu Internasional (14 Pebruari 2014)

DC ARYADI

Mak. Empek ari yang lalu, ambo idak sengajo diajak main kerumah kawan, Dibelakang rumanyo ado kandang sapi, becek sebelumnyo ado kandang bebek. Ambo mencium aroma yang, yang idak pacak ambo lupokan. Aroma itu mengingekan ambo pado maso-maso ambo kecik dulu. Ambo terus cari dari mano asal aroma itu. Ambo terus bejalan mutar-mutar diareal kebun kebelakang dan lebih kebelakang rumah itu. Pas ditengah kebun yang agak rimbun ambo ketemu ke bedeng. Tadinyo ambo idak yakin kek tempek itu. Mato ambo terus  tetumpe kek tempek itu. Dari Bentuk nyo la pacak ambo tebak. Itu pasti bedeng bata. Ambo langsung ketempek itu. Ambo duduk dipinggir nyo sambil nagacau-ngacau abu dibendeng itu. Baunya idak pacak ambo lupokan.

Mak, Lalamo nian ambo idak balik, kito idak betemu. Macam mano kabar Bak ? rumah dusun tempek mak mandikan ambo dengan cinta dipinggir kali. Aroma dan baun bedeng bata  mengingekkan ambo ketiko mak nangis mencari ambo. Padahal waktu itu ambo tau nian Mak nyari ambo. Tapi Ambo Takut keluar nunjukan muko. Ambo takut Ke Bak. Krano ambo idak pai mangaji ke suarau buluh. Ambo lebih nyuruk kedalam bedeng bata itu, mala sampai kedalam tempek tungkunyo. Sekali lagi Mak, Waktutu bukannyo ambo nggak nemui mak. Tapi ambo takut kek Bak krano ambo idak pai ngaji di surau buluh.

Mulai dari situ bedeng bata yang idak berapo jau dari ruma kito jadi tempek yang paling ambo sukoi kalo ambo lari merajuk. Kadang dari siang sapai petang ambo dibedeng bata itu. Main sorangan bae. Dak Ado kawan. Krana kalo ado kawan yang tau ambo nyuruk dibedeng bata. Pasti mak atau Bak jemput ambo. Ambo pasti disuru balik. Dari situla kalo ambo kebedeng bata, lebi galak sorangan. Balik sekolah kalo dikucak Ayuk atau Dang. Ambo langsung lari kebedeng Bata itu. Mala ambo sampai tetidur sampai petang. Bangun-bangun sampai magrib. Bedeng Bata dekek ruma kito itu. Ibarat Rumah keduo bagi ambo. Disitulah ambo meraso nyaman.

Mak. Entah Kenapo. Sejak ambo tau ado bedeng bata di siko. Ditempek kawan ambo itu  Ambo lebih sering main ketempek kawan ambo itu. Ambo teringek saat-saat ambo kecik dulu.  Baunyo akrab nian ke idung ambo dekek nian. Seolah olah mak ado di bedeng bata itu. Mak ado ditengah bedeng itu, suaro Mak yang risau, ado disitu, suaro Bak yang galak marah tu, ado jugo disitu. Suaro ayuk yang galak ngucak tu, jugo ado disitu. Suaro adzan Wan Sidik jugo ada didalam bedeng bata itu. Kalo ambo kebedeng bata Ambo seolah-olah ndak ketemu kek Mak.

Mak, Ambo Buek Tulisan iko, bukan ambo ndak mengatokan bahwa bedeng bata lebih nyaman dari Jakarta, Ciputat, Yogya, Cilegon, Rangkasbitung atau lebih nyaman dari Purwokerto tempek ambo sekolah SMP dulu. Tapi Ambo Ndak ngecekan bahwa Bedeng bata ibarat Emak ku dirantau. Tempek ambo berlindung karno baunyo seperti baunn keringek Mak. Entahlah..

SILAKAN BERI KOMENTAR

Temui Kami di Facebook

Statistik

  • 991Dibaca Hari Ini:
  • 1996Dibaca Kemarin:
  • 16924Dibaca Per Bulan:
  • 349617Total Pengunjung:
  • 939Pengunjung Hari ini:
  • 16054Kunjungan Per Bulan:
  • 12Pengunjung Online: