INTERAKSI SOSIAL

INTERAKSI SOSIAL

OLEH : Dedi Sambas

I. Pendahuluan

Pengembangan dan pendalaman materi untuk diklat guru SMK yang membahas kajian sosiologi diawali dengan materi interaksi sosial karena kajian ini dapat diistilahkan sebagai pembuka/kajian awal dalam ruang lingkup kajian sosiologi secara utuh. Sehingga dari belajar tentang interaksi sosial, akan dapat dipelajari berbagai kehidupan di masyarakat mulai dari pemahaman terhadap konsep interaksi sosial sampai pada keadaan interaksi yang asosiatif atau disosiatif, yang dikemudian hari dapat menghasilkan teori-teori sosiologi.

Ruang lingkup materi interaksi sosial meliputi :

A. Pengertian, fungsi dan tujuan.

B. Syarat terjadinya interaksi sosial

C. Faktor-faktor yang mendasari proses interaksi sosial

D. Tahap-tahap interaksi sosial

E. Proses sosial : asosiatif dan disosiatif

F. Sosialisasi dan pembentukan kepribadian

A. Pengertian Interaksi Sosial, Proses Sosial, dan Sosialisasi

Sebelum membahas interaksi sosial, maka perlu diketahui berbagai tindakan yang dilakukan . Ada empat macam tindakan yaitu :

1.Tindakan Sosial Instrumental dilakukan dengan memperhitungkan kesesuaian antara cara yang digunakan dan tujuan yang akan dicapai dengan didasari tujuan yang telah matang dipertimbangkan. (catatan: referensi lain menyebutkan tindakan sosial instrumental adalah tindakan rasional).

Contoh tindakan instrumental atau tindakan rasional adalah ketika seseorang melakukan pilihan tindakan membeli beras untuk dimakan sekeluarga dari pada untuk membeli bunga kesayangannya. Karena beras adalah makanan yang dibutuhkan tidak saja oleh diri sendiri, tetapi oleh seluruh keluarga. Keperluan penyediaan beras merupakan keperluan primer karena merupakan bahan makanan pokok utamanya bagi bangsa Indonesia secara umum. Pedangan beras mempunyai bermacam-macam beras dengan tingkatan harga yang berbeda-beda sesuai dengan kualitas masintg-masing. Tetapi beras yang dibeli harganya sesuai dengan uang yang tersedia, sehingga tidak membeli beras yang berkualitas nomor satu tetapi jenis beras nomor 2 (dua) karena disesuaikan dengan persediaan uang yang ada.

2.Tindakan Sosial Berorientasi Nilai dilakukan dengan memperhitungkan baik atau buruk tindakan yang dilakukan, manfaat dan tujuan yang ingin dicapai tidak terlalu dipertimbangkan. Pertimbangan utama adalah nilai-nilai baik atau buruk yang berkembang dalam masyarakat disekitarnya.

Contoh tindakan sosial berorientasi nilai adalah bersama-sama membersihkan gorong-gorong sungai yang buntu agar tidak mengakibatkan banjir

3.Tindakan Sosial Tradisional termasuk kebiasaan yang berlaku selama ini dalam masyarakat. Dalam melakukan tindakan tradisional tidak pernah dipertentangkan dengan perkembangan/perubahan jaman.

Contoh : setiap akan meninggalkan rumah, anggota keluarga berpamitan dan saling bersalaman.

4.Tindakan Afektif sebagian besar tindakan dikuasai oleh perasaan atau emosi tanpa perhitungan atau pertimbangan yang matang.Tindakan afektif berkaitan juga dengan suka dan tidak, mau dan tidak mau. Semua berkaitan dengan suasana hati.

Contoh : seorang pria memberi sekuntum bunga kepada seorang gadis yang dicintai.

[(http://zahrhaluvfriends.blogspot.com/2007/05/rangkuman- sosiologi-t\]

Dari berbagai motif tindakan di atas akan dapat diketahui tindakan yang menunjukkan interaksi sosial dan bukan interaksi sosial.

Pembahasan interaksi sosial diawali dari tinjauan secara etimologi. Lukman Ali dkk. (1985 : 383) menyebutkan interaksi sosial adalah hubungan sosial yang dinamis antara orang perorangan, antara perseorangan dengan kelompok. Jadi kata kuncinya adalah hubungan sosial yang dinamis. Bagian mana saja hubungan yang dinamis antara seorang dengan orang lain atau seorang dengan kelompok?. Untuk lebih memudahkan menggambarkannya apabila seseorang dengan orang lain atau seseorang dengan sekelompok orang mengadakan kontak sosial misal berkomunikasi/ berbincang-bincang bukan isi perbincangan itu yang menjadi kajian interaksi sosial tetapi dinamika hubungan orang dengan orang lain atau kelompok lainya itu yang menjadi kajianya . Begitu juga bila seseorang dengan orang lain atau seseorang dengan kelompok mengadakan kontak sosial misal adanya sentuhan tubuh misal jabat tangan dilanjutkan perbincangan, maka seluruh proses tersebut menjadi indikator telah terjadinya interaksi sosial

. Soerjono Soekanto (2002 : 61) menyebutkan pengertian interaksi sosial adalah :

Hubungan-hubungan sosial yang dinamis yang menyangkut hubungan antara orang perorangan, antara kelompok-kelompok manusia, maupun antara orang perorangan dengan kelompok manusia. Apabila dua orang bertemu, interaksi sosial dimulai pada saat menegur, berjabat tangan atau cara salam lainnya (cium pipi), atau bahkan saling melirik, tersinggung yang mengakibatkan orang lain mengumpat lalu terjadilah adu mulut. Bahkan tidak jarang orang sebelumnya tidak kenal, karena merasa diperhatikan dengan sinis, tanpa say hello langsung memukul, maka terjadilah perkelahian.

Interaksi sosial merupakan dasar dari proses sosial yang ditandai adanya hubungan timbal balik antara bidang-bidang kehidupan dalam masyarakat, melalui interaksi antara individu dengan individu, individu dengan kelompok, antar warga masyarakat atau kelompok. Dengan demikian syarat utama terjadinya aktivitas sosial adalah adanya interaksi sosial.

Interaksi sosial akan terwujud apabila ada aksi dari seseorang atau kelompok dan direspon (ada reaksi) dari orang lain atau kelompok lain. Walaupun ada aksi dari seseorang terhadap orang lain misal menyapanya, tetapi tidak ada reaksi dari yang disapa maka tidak akan terjadi interaksi sosial. Lebih lanjut dapat di telusuri bahwa interaksi sosial tidak sekedar adanya aksi yang ditindaklanjuti dengan reaksi dari orang dengan orang lain atau orang dengan kelompok atau kelompok dengan kelompok, tetapi juga aksi dan reaksi tersebut merupakan alur komunikasi yang nyambung. Jika ada aksi dan reaksi tetapi tidak dalam bentuk komunikasi yang nyambung itupun tidak akan terjadi interaksi sosial .

Seiring dengan istilah interaksi sosial adalah adanya proses sosial. Beberapa pengertian proses sosial sebagai berikut :

Menurut J. Dwi Narwoko dan Bagong Suyanto (2004): proses sosial adalah sikap interaksi sosial yang berlangsung dalam suatu jangka waktu , sedemikian rupa, sehingga menunjukkan pola-pola pengulangan hubungan perilaku dalam kehidupan masyarakat. Sedangkan Soerjono Soekanto (2002) menyebutkan proses sosial adalah cara-cara berhubungan yang dilihat apabila orang perseorangan dengan orang lain atau orang perorang dengan kelompok sosial saling bertemu dan menentukan sistem serta bentuk-bentuk hubungan atau apa yang terjadi apabila ada perubahan yang menyebabkan goyahnya pola kehidupan yang telah ada. Dengan perkataan lain proses sosial diartikan sebagai pengaruh timbal balik antara berbagai segi kehidupan bersama.

Bertolak dari definisi di atas dapat disimpulkan bahwa proses sosial dalam masyarakat selalu terjadi proses saling mempengaruhi(interaksi sosial), dan dalam interaksi tersebut terjadi proses saling menyesuaikan (adaptasi). Proses sosial terjadi apabila interaksi sosial berlangsung sedemikian rupa, secara terus menerus dalam waktu yang relatif lama sehingga telah mempola dalam bentu perilaku tertentu, tindakan yang dilakukan terstruktur dan berpola. Dalam setiap proses sosial akan selalu mengakibatkan terjadinya dua bentuk interaksi sosial yaitu dapat berbentuk kerjasama (asosiatif) atau persaingan dan bahkan konflik (dissosiatif).

Istilah lain yang perlu difahami berkaitan dengan interaksi sosial adalah tentang sosialisasi. Secara etimologi Soerjono Soekanto menyebutkan sosialisasi ( socialization) merupakan proses mengomunikasikan kebudayaan kepada warga masyarakat yang baru. Sedangkan menurut beberapa ahli sosiologi berpendapat sebagai berikut :

1. Paul B. Horton,Cs. Alih bahasa Aminuddin Ram (1996) : sosialisasi adalah suatu proses dimana seseorang menghayati (mendarah dagingkan-internalize) norma-norma kelompok tempat orang tersebut hidup, sehingga timbulah diri yang unik.

2. Bruce J. Cohen penerjemah Sahat Simamora (1992) : sosialisasi adalah proses dimana manusia mempelajari tata cara kehidupan dalam masyarakat untuk memperoleh kepribadian dan membangun kapasitas untuk berfungsi baik sebagai individu maupun anggota kelompok .

3. J. Dwi Narwoko dan Bagong Suyanto (2004) : sosialisasi adalah suatu proses yang diikuti secara aktif oleh kedua belah fihak, fihak pertama fihak yang menyosialisasikan, dan fihak kedua adalah yang disosialisasi. Aktivitas fihak yang menyosialisasi disebut melaksanakan sosialisasi, sedangkan aktivitas fihak yang disosialisasi adalah aktivitas internalisasi. Sedangkan internalisasi sebagai proses yang sifatnya aktif bukan pasif.

B. Fungsi Interaksi Sosial, Proses Sosial, dan Sosialisasi.

Dengan mempelajari Interaksi Sosial, seseorang dapat lebih mudah menyesuaikan diri dengan masyarakat disekitarnya untuk dapat melakukan interaksi sosial yang assosiatif dan menghindari interaksi sosial dissosiatif.

C. Tujuan Mempelajari Interaksi Sosial.

Mengetahui bentuk-bentuk interaksi sosial sehingga dapat menyimpulkan. Interaksi sosial yang terjadi pada taraf assosiatif atau dissosiatif.

II. Syarat-syarat Terjadinya Interaksi Sosial.

A. Adanya Kontak Sosial (sosial contact).

Kata kontak berasal dari bahasa latin Secara fisik kontak sosial dapat terjadi apabila ada sentuhan badan, tetapi dengan perkembangan dewasa ini, kontak tidak harus ada sentuhan badan, misalnya melalui telepon, surat-menyurat, e-mail dan sebagainya.

Kontak sosial dapat berlangsung dalam tiga bentuk yaitu :

1.Antara orang perorang.

Interaksi antara orang perorang paling intensif terjadi dilingkungan keluarga, sehingga dalam keluarga terjadi sosialisasi nilai-nilai keluarga secara intensif.

2.Antara orang perorang dengan suatu kelompok manusia

Interaksi yang dilakukan oleh seseorang dengan organisasi politik missal dengan partai politik. Atau interaksi antara guru dan peserta didik di kelas.

3. Antara suatu kelompok manusia dengan kelompok manusia lainya.

Interaksi yang dilakukan oleh partai politik yang satu, dengan partai politik yang lain, atau antara peserta didik dari sekolah satu, mengunjungi sekolah lain dan bertemu muka dengan peserta didiknya.

Kontak sosial dapat bersifat primer atau sekunder.

Kontak sosial primer terjadi apabila yang mengadakan hubungan langsung bertemu dan berhadapan muka, seperti orang berjabatan tangan, atau orang berpapasan saling tersenyum dan menyapa.

Kontak sosial sekunder terjadi apabila yang mengadakan hubungan memerlukan suatu perantara. Misal seorang pria akan menyampaikan perasaan cintanya kepada seorang gadis, tidak disampaikan secara langsung, tetapi melalui sahabat karibnya .

B. Adanya Komunikasi.

Arti terpenting dari komunikasi adalah bahwa seseorang memberikan tafsiran pada perilaku orang lain. Perilaku dapat berupa pembicaraan, gerak tubuh atau sikap yang diwujudkan dalam lambing-lambang tertentu. . Sehingga komunikasi dapat dilakukan baik langsung, tidak langsung , menggunakan bahasa, symbol-simbol tertentu, jarak dekat maupun jarak jauh.

Dalam komuniasi memungkinkan terjadi berbagai penafsiran terhadap tingkah laku, gerakan atau symbol yang dilakukan seseorang . Sehingga komunikasi justru memungkinkan kerja sama antara orang perorang atau antara kelompok-kelompok manusia. Hal ini juga merupakan salah satu syarat terjadinya komunikasi, walaupun telah ada kerja sama sehingga terjadi komunikasi, tidak jarang akhirnya timbul perselisihan karena adanya salah faham dari kedua belah fihak.

Komponen komunikasi:

1.Pengirim atau komunikator(sender)

Orang yang bertindak menyampaikan pesan atu symbol untuk direspon dan dilakukan komunikasi

2.Penerima atau komunikan (receiver)

Orang yang menerima pesan (merespo) pesan yang diterima.

3.Pesan(Message)

Isi pesan dapat berupa ucapan, tulisan, symbol yang akan disampaikan oleh komunikator dan diterima komuikan

4.Umpan balik(feedback)

Tanggapan dari penerima atas pesan Message yang diterima.

lll. Faktor Yang Mendasari Adanya Interaksi Sosial

Berlangsungnya interaksi didasarkan pada berbagai faktor, antara lain faktor imitasi, sugesti, identifikasi, dan simpati.

Apabila interaksi sosial tersebut diulang menurut pola yang sama dan bertahan untuk jangka waktu yang lama, maka akan terwujud hubungan sosial yang relatif mapan.

Faktor yang mendasari terjadinya interaksi sosial yaitu :

A. Imitasi

Berarti meniru tindakan orang lain dimulai sejak bayi yang terus berkembang.

Proses imitasi dapat bersifat :

1. Berarti positif, misalnya berupa sikap nilai norma atau perilaku yang baik dimana individu tersebut berusaha untuk mempertahankan norma atau nilai yang berlaku dimasyarakat.

2. Berarti negatif, yaitu meniru perbuatan-perbuatan yang tidak baik dan menyimpang dari nilai dan norma yang berlaku di masyarakat.

Syarat yang harus dimiliki seseorang sebelum melakukan imitasi yaitu :

1. Minat dan perhatian yang cukup besar terhadap hal yang akan ditiru.

2. Sikap menjunjung tinggi atau mengagumi hal-hal yang diimitasi.

3. Hal yang akan ditiru mempunyai penghargaan sosial yang tinggi.

B. Sugesti.

Secara harfiah, sugenti berarti anjuran atau saran. Secara terminologinya dapat dilihat merupakan suatu proses dimana seorang individu menerima suatu cara penglihatan atau pedoman tingkah laku dari orang lain tanpa kritik terlebih dahulu. Sehingga penerima saran tanpa berpikir panjang menerima anjuran tersebut .Misalnya seorang peserta didik rajin bersekolah karena anjuran guru yang menjadi idolanya.

Suatu sugesti akan mudah terjadi jika terjadi dalam hal-hal berikut :

1. Kemampuan berpikir seseorang terhambat.

2. Keadaan pikiran yang terpecah belah (disosialisasi).

Sugesti mudah terjadi bila seorang mengalami pikiran yang terpecah belah.

3. Otoritas

Sugesti akan mudah terjadi jika orang yang memberi sugesti atau pandangan adalah orang yang memiliki otoritas atau kewibawaan. Misal seorang kyai karismatik akan mudah diikuti oleh para pengikutnya.

4. Mayoritas

C. Identifkasi.

Merupakan kecenderungan atau keinginan untuk mempersamakan dirinya dengan orang lain.. prosesnya dapat berlangsung dengan sendirinya secara sadar/sengaja karena seseorang memrlukan contoh-contoh ideal didalam kehidupannya.

D. Simpati.

Simpati dapat dirumuskan sebagai perasaan terarik kepada orang lain. Peranan simpati sangat penting dalam interaksi social karena menimbulkan saling pengertian yang mendalam antar individu yang satu dengan yang lain.

(http://id.answers.yahoo.com/question/index?qid=20080126191112AA5qwX8&show=7, tanggal 3 April 2008)

Dari keempat factor diatas, ada yang menambahkan satupoin yaitu :

E. Motivasi

Merupakan dorongan atau rangsangan yang dapat timbul dari dalam diri seseorang (motivasi intrinsik), serta dapat muncul dari luar yang mengakibatkan kemauan seseorang untuk melakukan interaksi (motivasi kestrinsik)

lV. Tahap-Tahap Interaksi Sosial

Tahapan dalam pelaksanaan interaksi social meliputi :

A. Memulai

Merupakan proses awal melakukan interaksi sosial. Ada beberapa kunci yan dapat digunakan untuk mengawali sebuah interaksi sehingga kontak atau komunikasi awal memberi kesan yang mendalam. Contoh nyata dapat dirasakan ketika seseorang berada di luar daerahnya, bertemu dengan orang baru sama sekali, berkenalan. Mengawali perkenalan dibuat semenarik mungkin sehingga memberikan kesan yang menyenangkan.

B. Menjajaki

Setelah kontak atau mulai komunikasi,kontak atau pertukaran komunikasi lebih lanjut diupayakan untuk tetap menarik, misal menanyakan daerah asal, atau pembicaraan ringan seperti dari mana atau mau kemana, ujuan hadir ditempat itu, sampai cerita-cerita ringan yang dapat saling mengakrabkan.

C. Meningkatkan

Setelah menjajagi, ineraksi akan terjadi secara meningkat dalam arti pembicaraan akan dapat lebih mendalam, lebih serius, dan dikondisikan kontak atau komunikasi sudahakan terjadisecara informal karena merasa sudah semakin akrab.

D. Menyatupadukan (mengintegrasikan)

Bukan berarti menyatupadukan adalah hilangnya identitas masing-masing individu, tetapi penyatupaduan /penyamaan pendapat, hobi, pengalaman hidup atau pendidikan.

E. Mempertalikan

Membuat ikatan-ikatan yang lebih khusus, yang membentuk kekuatan bersama.

F. Membeda-bedakan

Ada saatnya pertalian itu pudar, sehingga terjadi proses pemisahaan, menjauhkan, atau apabila lebih tajam akan terjadi konflik. Hal ini merupakan keniscayaan yang wajar.

G. Membatasi

Adanya faktor-faktor perbedaan, lebih jauh akan menimbulkan batasan-batasan yang membuat garis batas yang tegas antar individu.

H. Memacetkan

Tertutupnya berbagai kontak sosial dan komunikasi

I. Menghindari

Karena kemacetan terjadi dalam segala lini, tidak ada saluran kontak atau komunikasi apapun, maka masing-masing individu saling menghindari

J. Memutuskan

Tahap akhir dari pudarnya interaksi sosial sehingga tidak akan ada kontak dan komunikasi.

V. Bentuk-Bentuk Interaksi Sosial dan Proses Sosial.

Klasifikasi secara umum, bentuk interaksi sosial ada 4, yaitu :

1. Kerjasama (cooperation)

2. Persaingan (competition)

3. Pertikaian ( conflict)

4. Akomodasi (accommodation)

Penyelesaian sebuah pertikaian yang dapat diterima sementara waktu yang mungkin kedua belah fihak belum tentu puas sepenuhnya.

Gillin dan gillin dalam Soerjono Soekanto ( 2002 : 75 ), pernah mengadakan penggolongan yang lebih luas meliputi :

1. Proses yang asosiatif ( processes of association ), yang terbagi dalam tiga bentuk:

a. Akomodasi

b. Asimilasi

c. Akulturasi

2. Proses yang disosiatif ( processes of dissociation ), yang meliputi:

a. Persaingan

b. Kontravensi

c. Konflik

Sedangkan Kimbal Young dalam Sortjono Soekanto ( 2002:71 ), membedakan bentuk-bentuk proses sosial menjadi 3, yaitu :

1. Oposisi (opposition), terdiri dari persaingan (competition) dan pertentangan (conflict).

2. Kerjasama (cooperation), yang menghasilkan akomodasi (accommodation).

3. Diferensiasi (differentiation), yakni suatu proses di mana orang perorangan dalam masyarakat memperoleh hak-haknya dan kewajibannya berbeda dengan orang lain atas dasar usia, jenis kelamin, dan pekerjaan.

VI. Sosialisasi dan pembentukan kepribadian

Sosialisasi pada dasarnya proses yang membantu individu melalui belajar dan menyesuaikan diri,bagaimana cara hidup dan bagaimana cara berpikir kelompoknya,agar dapat berperan dan berfungsi dalam kelompoknya.

Tujuan sosialisasi

A. Individu harus diberi ilmu pengetahuan (ketrampilan) yang dibutuhkan bagi kehidupan kelak di masyarakat.

B. Individu harus mampu berkomunikasi secara efektif dan mengembangkan kemampuannya.

C. Pengendalian fungsi-fungsi organik yang dipelajari melalui latihan-latihan mawas diri yang tepat.

Menurut George Herbet Mead sosialisasi yang dilakukan seseorang dapat dibedakan melalui beberapa tahap-tahap anatara lain:

A .Tahap persiapan (prepatory stage)

Tahap ini dialami sejak manusia dilahirkan, saat seorang anak mempersiapkan diri untuk mengenal dunia sosialnya, termasuk untuk memperoleh pemahaman tentang diri. Pada tahap ini juga anak-anak mulai melakukan kegiatan meniru meski tidak sempurna.

Contoh: Kata “makan” yang diajarkan ibu kepada anaknya yang masih balita diucapkan “mam”. Makna kata tersebut juga belum dipahami tepat oleh anak. Lama-kelamaan anak memahami secara tepat makna kata makan tersebut dengan kenyataan yang dialaminya.

B. Tahap meniru (play stage)

Tahap ini ditandai dengan semakin sempurnanya seorang anak menirukan peran-peran yang dilakukan oleh orang dewasa. Pada tahap ini mulai terbentuk kesadaran tentang anma diri dan siapa nama orang tuanya, kakaknya, dan sebagainya. Anak mulai menyadari tentang apa yang dilakukan seorang ibu dan apa yang diharapkan seorang ibu dari anak. Dengan kata lain, kemampuan untuk menempatkan diri pada posisi orang lain juga mulai terbentuk pada tahap ini. Kesadaran bahwa dunia sosial manusia berisikan banyak orang telah mulai terbentuk. Sebagian dari orang tersebut merupakan orang-orang yang dianggap penting bagi pembentukan dan bertahannya diri, yakni dari mana anak menyerap norma dan nilai. Bagi seorang anak, orang-orang ini disebut orang-orang yang amat berarti (Significant other)

C. Tahap siap bertindak (game stage)

Peniruan yang dilakukan sudah mulai berkurang dan digantikan oleh peran yang secara langsung dimainkan sendiri dengan penuh kesadaran. Kemampuannya menempatkan diri pada posisi orang lain pun meningkat sehingga memungkinkan adanya kemampuan bermain secara bersama-sama. Dia mulai menyadari adanya tuntutan untuk membela keluarga dan bekerja sama dengan teman-temannya. Pada tahap ini lawan berinteraksi semakin banyak dan hubunganya semakin kompleks. Individu mulai berhubungan dengan teman-teman sebaya di luar rumah. Peraturan-peraturan yang berlaku di luar keluarganya secara bertahap juga mulai dipahami. Bersamaan dengan itu, anak mulai menyadari bahwa ada norma tertentu yang berlaku di luar keluarganya.

D. Tahap penerimaan norma kolektif (generalized stage)

Pada tahap ini seseorang telah dianggap dewasa. Dia sudah dapat menempatkan dirinya pada posisi masyarakat secara luas. Dengan kata lain, ia dapat bertenggang rasa tidak hanya dengan orang-orang yang berinteraksi dengannya tapi juga dengan masyarakat luas. Manusia dewasa menyadari pentingnya peraturan, kemampuan bekerja sama–bahkan dengan orang lain yang tidak dikenalnya– secara mantap. Manusia dengan perkembangan diri pada tahap ini telah menjadi warga masyarakat dalam arti sepenuhnya.

Menurut Charles H. Cooley

Cooley lebih menekankan peranan interaksi dalam teorinya. Menurut dia, Konsep Diri (self concept) seseorang berkembang melalui interaksinya dengan orang lain. Sesuatu yang kemudian disebut looking-glass self terbentuk melalui tiga tahapan sebagai berikut.

1. Kita membayangkan bagaimana kita di mata orang lain.

Seorang anak merasa dirinya sebagai anak yang paling hebat dan yang paling pintar karena sang anak memiliki prestasi di kelas dan selalu menang di berbagai lomba.

2. Kita membayangkan bagaimana orang lain menilai kita.

Dengan pandangan bahwa si anak adalah anak yang hebat, sang anak membayangkan pandangan orang lain terhadapnya. Ia merasa orang lain selalu memuji dia, selalu percaya pada tindakannya. Perasaan ini bisa muncul dari perlakuan orang terhadap dirinya. MIsalnya, gurunya selalu mengikutsertakan dirinya dalam berbagai lomba atau orang tuanya selalu memamerkannya kepada orang lain. Ingatlah bahwa pandangan ini belum tentu benar. Sang anak mungkin merasa dirinya hebat padahal bila dibandingkan dengan orang lain, ia tidak ada apa-apanya. Perasaan hebat ini bisa jadi menurun kalau sang anak memperoleh informasi dari orang lain bahwa ada anak yang lebih hebat dari dia.

3. Bagaimana perasaan kita sebagai akibat dari penilaian tersebut.

Dengan adanya penilaian bahwa sang anak adalah anak yang hebat, timbul perasaan bangga dan penuh percaya diri.

Ketiga tahapan di atas berkaitan erat dengan teori labeling, dimana seseorang akan berusaha memainkan peran sosial sesuai dengan apa penilaian orang terhadapnya. Jika seorang anak dicap “nakal”, maka ada kemungkinan ia akan memainkan peran sebagai “anak nakal” sesuai dengan penilaian orang terhadapnya, walaupun penilaian itu belum tentu kebenarannya.

(http://inneegypt.blogspot.com/2007/10/sosialisasi-dan-pembentukan-kepribadian, 3-4-2008)

Sosialisasi dalam Wikipedia Indonesia, ensiklopedia bebas berbahasa Indonesia, adalah sebuah proses penanaman atau transfer kebiasaan atau nilai dan aturan dari satu generasi ke generasi lainnya dalam sebuah kelompok atau masyarakat. Sejumlah sosiolog menyebut sosialisasi sebagai teori mengenai peranan (role theory). Karena dalam proses sosialisasi diajarkan peran-peran yang harus dijalankan oleh individu

Berdasarkan jenisnya, sosialisasi dibagi menjadi dua:

A. Sosialisasi primer (dalam keluarga) dan sosialisasi sekunder (dalam masyarakat).

B. Menurut Goffman kedua proses tersebut berlangsung dalam institusi total, yaitu tempat tinggal dan tempat bekerja. Dalam kedua institusi tersebut, terdapat sejumlah individu dalam situasi yang sama, terpisah dari masyarakat luas dalam jangka waktu kurun tertentu, bersama-sama menjalani hidup yang terkukung, dan diatur secara formal.

A. Sosialisasi primer

Peter L. Berger dan Luckmann mendefinisikan sosialisasi primer sebagai sosialisasi pertama yang dijalani individu semasa kecil dengan belajar menjadi anggota masyarakat (keluarga). Sosialisasi primer berlangsung saat anak berusia 1-5 tahun atau saat anak belum masuk ke sekolah. Anak mulai mengenal anggota keluarga dan lingkungan keluarga. Secara bertahap dia mulai mampu membedakan dirinya dengan orang lain di sekitar keluarganya.

Dalam tahap ini, peran orang-orang yang terdekat dengan anak menjadi sangat penting sebab seorang anak melakukan pola interaksi secara terbatas di dalamnya. Warna kepribadian anak akan sangat ditentukan oleh warna kepribadian dan interaksi yang terjadi antara anak dengan anggota keluarga terdekatnya.

B. Sosialisasi sekunder

Sosialisasi sekunder adalah suatu proses sosialisasi lanjutan setelah sosialisasi primer yang memperkenalkan individu ke dalam kelompok tertentu dalam masyarakat. Salah satu bentuknya adalah resosialisasi dan desosialisasi. Dalam proses resosialisasi, seseorang diberi suatu identitas diri yang baru. Sedangkan dalam proses desosialisasi, seseorang mengalami ‘pencabutan’ identitas diri yang lama.

Tipe sosialisasi

Setiap kelompok masyarakat mempunyai standar dan nilai yang berbeda. contoh, standar ‘apakah seseorang itu baik atau tidak’ di sekolah dengan di kelompok sepermainan tentu berbeda. Di sekolah, misalnya, seseorang disebut baik apabila nilai ulangannya di atas tujuh atau tidak pernah terlambat masuk sekolah. Sementara di kelompok sepermainan, seseorang disebut baik apabila solider dengan teman atau saling membantu. Perbedaan standar dan nilai pun tidak terlepas dari tipe sosialisasi yang ada. Ada dua tipe sosialisasi. Kedua tipe sosialisasi tersebut adalah sebagai berikut.

A. Sosialisasi Formal

Sosialisasi tipe ini terjadi melalui lembaga-lembaga yang berwenang menurut ketentuan yang berlaku dalam negara, seperti pendidikan di sekolah dan pendidikan militer.

B. Sosialisasi Informal

Sosialisasi tipe ini terdapat di masyarakat atau dalam pergaulan yang bersifat kekeluargaan, seperti antara teman, sahabat, sesama anggota klub, dan kelompok-kelompok sosial yang ada di dalam masyarakat.

Baik sosialisasi formal maupun sosialisasi informal tetap mengarah kepada pertumbuhan pribadi anak agar sesuai dengan nilai dan norma yang berlaku di lingkungannya. Dalam lingkungan formal seperti di sekolah, seorang siswa bergaul dengan teman sekolahnya dan berinteraksi dengan guru dan karyawan sekolahnya. Dalam interaksi tersebut, ia mengalami proses sosialisasi. dengan adanya proses soialisasi tersebut, siswa akan disadarkan tentang peranan apa yang harus ia lakukan. Siswa juga diharapkan mempunyai kesadaran dalam dirinya untuk menilai dirinya sendiri. Misalnya, apakah saya ini termasuk anak yang baik dan disukai teman atau tidak? Apakah perliaku saya sudah pantas atau tidak?

Meskipun proses sosialisasi dipisahkan secara formal dan informal, namun hasilnya sangat suluit untuk dipisah-pisahkan karena individu biasanya mendapat sosialisasi formal dan informal sekaligus.

Pola sosialisasi

Sosiologi dapat dibagi menjadi dua pola: sosialisasi represif dan sosialisasi partisipatoris. Sosialisasi represif (repressive sosialization) menekankan pada penggunaan hukuman terhadap kesalahan. Ciri lain dari sosialisasi represif adalah penekanan pada penggunaan materi dalam hukuman dan imbalan. Penekanan pada kepatuhan anak dan orang tua. Penekanan pada komunikasi yang bersifat satu arah, nonverbal dan berisi perintah, penekanan sosialisasi terletak pada orang tua dan keinginan orang tua, dan peran keluarga sebagai significant other. Sosialisasi partisipatoris (participatory sosialization) merupakan pola di mana anak diberi imbalan ketika berprilaku baik. Selain itu, hukuman dan imbalan bersifat simbolik. Dalam proses sosialisasi ini anak diberi kebebasan. Penekanan diletakkan pada interaksi dan komunikasi bersifat lisan yang menjadi pusat sosialisasi adalah anak dan keperluan anak. Keluarga menjadi generalized other.

Agen sosialisasi

Agen sosialisasi adalah pihak-pihak yang melaksanakan atau melakukan sosialisasi. Ada empat agen sosialisasi yang utama, yaitu keluarga, kelompok bermain, media massa, dan lembaga pendidikan sekolah.

Pesan-pesan yang disampaikan agen sosialisasi berlainan dan tidak selamanya sejalan satu sama lain. Apa ayng diajarkan keluarga mungkin saja berbeda dan bisa jadi bertentangan dengan apa yang diajarkan oleh agen sosialisasi lain. MIsalnya, di sekolah anak-anak diajarkan untuk tidak merokok, meminum minman keras dan menggunakan obat-obatan terlarang (narkoba), tetapi mereka dengan leluasa mempelajarinya dari teman-teman sebaya atau media massa.

Proses sosialisasi akan berjalan lancar apabila pesan-pesan yang disampaikan oleh agen-agen sosialisasi itu tidak bertentangan atau selayaknya saling mendukung satu sama lain. Akan tetapi, di masyarakat, sosialisasi dijalani oleh individu dalam situasi konflik pribadi karena dikacaukan oleh agen sosialisasi yang berlainan. Agen sosiaalisasi meliputi :

A. Keluarga (kinship)

Bagi keluarga inti (nuclear family) agen sosialisasi meliputi ayah, ibu, saudara kandung, dan saudara angkat yang belum menikah dan tinggal secara bersama-sama dalam suatu rumah. Sedangkan pada masyarakat yang menganut sistem kekerabatan diperluas (extended family), agen sosialisasinya menjadi lebih luas karena dalam satu rumah dapat saja terdiri atas beberapa keluarga yang meliputi kakek, nenek, paman, dan bibi di samping anggota keluarga inti. Pada masyarakat perkotaan yang telah padat penduduknya, sosialisasi dilakukan oleh orang-orabng yang berada diluar anggota kerabat biologis seorang anak. Kadangkala terdapat agen sosialisasi yang merupakan anggota kerabat sosiologisnya, misalnya pengasuh bayi (baby sitter). menurut Gertrudge Jaeger peranan para agen sosialisasi dalam sistem keluarga pada tahap awal sangat besar karena anak sepenuhnya berada dalam ligkugan keluarganya terutama orang tuanya sendiri.

B. Teman pergaulan

Teman pergaulan (sering juga disebut teman bermain) pertama kali didapatkan manusia ketika ia mampu berpergian ke luar rumah. Pada awalnya, teman bermain dimaksudkan sebagai kelompok yang bersifat rekreatif, namun dapat pula memberikan pengaruh dalam proses sosialisasi setelah keluarga. Puncak pengaruh teman bermain adalah pada masa remaja. Kelompok bermain lebih banyak berperan dalam membentuk kepribadian seorang individu.

Berbeda dengan proses sosialisasi dalam keluarga yang melibatkan hubungan tidak sederajat (berbeda usia, pengalaman, dan peranan), sosialisasi dalam kelompok bermain dilakukan dengan cara mempelajari pola interaksi dengan orang-orang yang sederajat dengan dirinya. Oleh sebab itu, dalam kelompok bermain, anak dapat mempelajari peraturan yang mengatur peranan orang-orang yang kedudukannya sederajat dan juga mempelajari nilai-nilai keadilan.

C. Media massa merupakan salah satu agen sosialisasi yang paling berpengaruh

Menurut Dreeben, dalam lembaga pendidikan formal seseorang belajar membaca, menulis, dan berhitung. Aspek lain yang juga dipelajari adalah aturan-aturan mengenai kemandirian (independence), prestasi (achievement), universalisme, dan kekhasan (specificity). Di lingkungan rumah seorang anak mengharapkan bantuan dari orang tuanya dalam melaksanakan berbagai pekerjaan, tetapi di sekolah sebagian besar tugas sekolah harus dilakukan sendiri dengan penuh rasa tanggung jawab.

Yang termasuk kelompok media massa di sini adalah media cetak (surat kabar, majalah, tabloid), media elektronik (radio, televisi, video, film). Besarnya pengaruh media sangat tergantung pada kualitas dan frekuensi pesan yang disampaikan.

Contoh:

Penayangan acara SmackDown! di televisi diyakini telah menyebabkan penyimpangan perilaku anak-anak dalam beberapa kasus.

Iklan produk-produk tertentu telah meningkatkan pola konsumsi atau bahkan gaya hidup masyarakat pada umumnya.

D. Agen-agen lain

Selain keluarga, sekolah, kelompok bermain dan media massa, sosialisasi juga dilakukan oleh institusi agama, tetangga, organisasi rekreasional, masyarakat, dan lingkungan pekerjaan. Semuanya membantu seseorang membentuk pandangannya sendiri tentang dunianya dan membuat presepsi mengenai tindakan-tindakan yang pantas dan tidak pantas dilakukan. Dalam beberapa kasus, pengaruh-pengaruh agen-agen ini sangat besar.

(http://id.wikipedia.org/wiki/Sosialisasi,3-4-2008)

Daftar Pustaka

 Aminuddin Ram dan Tita Sobari.1999. Sosiologi Jilid 1. Jakarta : Penerbit Erlangga.

_______,____________. 1999. Sosiologi Jilid 2. Jakarta : Penerbit Erlangga

Bagong Suyanto. 2004. Stratifikasi Sosial. Malang :PPPG IPS dan PMP.

Cohen, Bruce J. 1992. Sosiology Suatu Pengantar. Jakarta : PT. Rineka Cipta

Harton. Paul B. dan Chester L. Hunt. 1999. Sosiologi Jilid 1. Alih bahasa

(http://id.wikipedia.org/wiki/Sosialisasi,3-4-2008)

(http://inneegypt.blogspot.com/2007/10/sosialisasi-dan-pembentukan-kepribadian, 3-4-2008)

[(http://zahrhaluvfriends.blogspot.com/2007/05/rangkuman-sosiologi-t\, 3-4-2008

Ktut Diara Aswata. 2004. Interaksi Sosial. Malang : PPPG IPS dan PMP.

Lukman Ali, dkk. 1995. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta : Depdikbud- Balai Pustaka.

Soerjono Soekanto. 2002. Sosiolog Suatu Pengantar. Jakarta : PT Raja Grafindo Persada

SILAKAN BERI KOMENTAR

Temui Kami di Facebook

Statistik

  • 449Dibaca Hari Ini:
  • 1839Dibaca Kemarin:
  • 14386Dibaca Per Bulan:
  • 347242Total Pengunjung:
  • 405Pengunjung Hari ini:
  • 13679Kunjungan Per Bulan:
  • 11Pengunjung Online: